Penembakan di Klub Judi Ilegal New York, 4 Orang Tewas

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Brooklyn – Penembakan terjadi di Brooklyn, New York. Insiden yang menewaskan empat orang itu terjadi dalam sebuah rumah yang memiliki ruang perjudian ilegal.

Suara tembakan meletus pada Sabtu 12 Oktober pagi waktu setempat. Polisi mengatakan, saat itu ada sekitar 15 orang yang sedang bermain judi kartu dan dadu.

Muat Lebih

Ketika penembakan berhenti, empat orang ditemukan tewas dan tiga lainnya cedera, kata polisi. Itu adalah penembakan massal kedua di Brooklyn dalam tiga bulan terakhir dan pembunuhan empat kali lipat kedua di New York City dalam sepekan.

Polisi mengatakan motif penembakan itu belum jelas, meskipun para penyelidik mengesampingkan aktivitas geng. Dermot F. Shea, kepala detektif, mengatakan para penyelidik berusaha untuk menentukan apakah "perselisihan judi atau perampokan" ada di balik penembakan itu. Tidak ada tersangka yang diidentifikasi, katanya.

"Para korban berusia antara 32 hingga 49 tahun dan dihujam lebih dari 15 peluru yang ditembakkan di dalam klub ilegal itu," katanya seperti dikutip dari New York Times, Minggu (13/10/2019).

Dua orang yang terbunuh berasal dari negara bagian, dan dua lainnya tinggal di Brooklyn. Tiga orang lainnya, dua pria dan seorang wanita, menderita luka tembak tetapi diperkirakan akan selamat. Orang kedelapan dirawat di rumah sakit karena cedera kaki saat mencoba melarikan diri.

"Penyelidik menemukan dua senjata api di dalam lokasi, revolver dan pistol 9 milimeter," ungkap Shea.

"Apa yang kita lihat adalah bukti dari beberapa perjudian, khususnya kartu dan dadu," ujar Shea.

Dia menambahkan, tidak ada bukti penembakan itu terkait dengan perselisihan antara geng jalanan, yang menurut para pejabat telah mendorong lonjakan kekerasan senjata di Brooklyn utara tahun ini. Shea mengatakan panggilan pertama ke 911 melaporkan tembakan yang ditembakkan ke klub dilakukan pada pukul 6.55 pagi.

Kriminalitas di New York

<img src="https://cdn0-production-images-kly.akamaized.net/Ze4MRns91ScaCwaUj1jcm-zDUgE=/673×379/smart/filters:quality(75):strip_icc():format(jpeg)/kly-media-production/medias/680404/original/ilustrasi-penembakan-140521-andri.jpg" title="Ilustrasi Penembakan" alt="Ilustrasi Penembakan (Dailymail.co.id/Andri Wiranuari)”/>

Sabtu pagi yang lalu, polisi menangkap Randy Rodriguez Santos, seorang pria tunawisma yang bermasalah, dan menuduhnya menghajar lima pria tunawisma lainnya dengan sebatang besi seberat 15 kaki seberat 15 kaki ketika mereka tidur di sudut-sudut jalan yang berbeda di Chinatown. Empat dari mereka meninggal dan yang kelima dirawat di rumah sakit daerah.

Insiden di klub judi ilegal itu juga merupakan penembakan massal kedua di Brooklyn dalam tiga bulan terakhir. Akhir Juli, satu orang terbunuh dan 11 orang lainnya cedera ketika setidaknya dua pria bersenjata melepaskan tembakan selama pesta tahunan Blok Timers ke-56 tahunan di Brooklyn. Polisi mengatakan bahwa penembakan tampaknya terkait dengan geng.

Walikota Bill de Blasio, yang telah memproklamirkan New York "kota besar paling aman di Amerika" selama konferensi pers awal pekan ini karena tingkat kejahatannya yang rendah, mengatakan penembakan itu menyoroti perlunya "melepaskan senjata dari jalanan kami sekali dan untuk selamanya."

"Tidak ada dua penembakan massal yang sama, tetapi semuanya menumbuhkan rasa aman masyarakat," kata de Blasio. "Kami tidak akan beristirahat sampai kami mengakhiri momok kekerasan senjata di New York City."

Ketika tingkat pembunuhan terus menurun di seluruh kota, insiden penembakan tetap terjadi di beberapa kota.

Crown Heights mengalami insiden penembakan awal tahun ini, banyak dari mereka terkait dengan perselisihan geng, mendorong polisi untuk meningkatkan patroli. Hingga 6 Oktober, jumlah orang yang terluka atau terbunuh dalam penembakan Crown Heights, tempat penembakan pada hari Sabtu terjadi, hampir dua kali lipat dari tahun sebelumnya, naik menjadi 26 dari 14.

Dailymail.co.id | Daily Mail Online

Pos terkait