Mampukah Harga Emas Kembali Melonjak ke USD 2.000? Ini a***isisnya

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta – Harga emas terus mengalami penurunan. Bahan pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), harga emas sentuh level terendah dalam 4 bulan. Berbagai indikator seperti membaiknya aktivitas bisnis di Amerika Serikat (AS) dan penemuan vaksin Covid-19 menekan harga emas.

Di pasar spot, harga emas ditutup merosot 1,7 persen menjadi USD 1.838,61 per ounce, setelah jatuh ke level terendah sejak 21 Juli di USD 1.834,95 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS merosot 2 persen menjadi USD 1.835,50 per ounce.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim a**uaibi memprediksi, penurunan harga emas ini akan awet hingga menyentuh level support di area USD 1.825 per troy ounce.

Ibrahim mengatakan, stimulus fiskal dan moneter jadi kunci utama guna memberi dukungan terhadap logam safe haven kembali rebound. Meskipun ke depannya harga emas diramalkan kembali jatuh hingga ke level USD 1.700.

"Akan rebound kalau stimulus benar dikeluarkan. Itu pun kemungkinan emas berat menuju USD 2.000. Karena di 2021 bakal ke UD 1.700," jelas Ibrahim, Selasa (24/11/2020).

Sebelumya, harga emas tampaknya akan terombang-ambing antara menguat dan melemah pada pekan ini. Berdasarkan Kitco News Weekly Gold Survey, bakal ada tarik-menarik antara bullish dan bearish.

Meskipun sebagian besar atau mayoritas a***is di Wall Street dan investor ritel memperkirakan harga emas bakal menguat, tetapi tak banyak sentimen yang mendukung bullish tersebut.

Berdasarkan level teknikal, harga emas akan bergerak di resistensi USD 1.900 per ounce dan dukungan pada USD 1.850 per ounce.

Pekan Lalu

Mampukah Harga Emas Kembali Melonjak ke USD 2.000? Ini a***isisnya
Harga emas PT Aneka Tambang Tbk (Antam) turun Rp 2.000 menjadi Rp 593 ribu per gram pada perdagangan hari ini, Jakarta, Selasa (15/11). Di awal pekan harga emas Antam ada di angka Rp 595 ribu per gram. (Dailymail.co.id/Angga Yuniar)

Pada pekan lalu, harga emas tidak mampu menguat dan bergerak mendatar. Harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1.872,95 per ounce pada perdagangan Jumta, tetapi turun 0,8 persen untuk sepanjang pekan.

"Saya pikir harga emas terjebak dalam kisaran ini, dan akan tetap di sini sampai ada beberapa informasi baru atau sentimen baru," kata Presiden Phoenix Futures and Options Kevin Grady dikutip dari Kitco.

"Agar harga emas bisa menembus di atas USD 1.900 per ounce, kita perlu melihat beberapa berita tentang langkah-langkah stimulus baru, tapi sepertinya itu bukan prioritas saat ini," tambah dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan