Orang Tua Semakin Banyak, Pemerintah China Kini Dorong Warganya Punya Banyak Anak

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta – China berencana memasukkan langkah-langkah baru untuk mendorong lebih banyak kelahiran dan mengatasi masalah yang terkait dengan populasi yang menua dengan cepat dan menyusutnya angkatan kerja sebagai bagian dari "rencana lima tahun" baru 2021-2025, menurut media pemerintah.

Mengutip para ahli, surat kabar resmi China Daily melaporkan, pemerintah China akan menawarkan dukungan keuangan dan kebijakan yang ekstensif untuk mendorong pasangan agar memiliki lebih banyak anak, seperti mengutip Al Jazeera, Senin (23/11/2020).

"Kebijakan populasi yang lebih inklusif akan diperkenalkan untuk meningkatkan kesuburan, kualitas tenaga kerja dan struktur populasi," kata Yuan Xin, wakil presiden Asosiasi Penduduk China.

Langkah-langkah tersebut termasuk memperkenalkan layanan pembibitan yang lebih terjangkau serta mengurangi batasan jumlah anak yang boleh dimiliki pasangan di China.

China memperkenalkan "kebijakan satu anak" yang kontroversial pada 1978, dengan mengatakan upaya untuk mengurangi kemiskinan dan mengembangkan ekonomi sedang dirusak pertumbuhan populasi yang cepat, terutama di pedesaan.

Tetapi negara terpadat di dunia tersebut kemudian memutuskan pada 2016 untuk melonggarkan pembatasan dan mengizinkan pasangan untuk memiliki anak kedua dalam upaya untuk mengatasi peningkatan pesat orang tua, serta angkatan kerja yang semakin berkurang.

Perlunya Pencabutan Aturan Sepenuhnya

Orang Tua Semakin Banyak, Pemerintah China Kini Dorong Warganya Punya Banyak Anak
Seorang anak memperkenalkan bendera China dan Hong Kong kepada teman-temannya jelang peringatan penyerahan Hong Kong dari Inggris ke China di taman kanak-kanak di Shenzhen, Guangdong, China, Selasa (30/6/2020). Hong Kong menandai 23 tahun penyerahan dari Inggris ke Cina pada 1 Juli. (STR/AFP)

Beberapa ahli mengatakan bahwa pemerintah sekarang harus membuang semua batasan sepenuhnya.

“Diperlukan lebih banyak penelitian dan diskusi tentang kapan kebijakan itu bisa lebih longgar, dan sejauh mana kebijakan itu akan dilonggarkan – apakah semua pasangan akan diizinkan untuk memiliki tiga anak, atau apakah kebijakan keluarga berencana akan sepenuhnya dihapuskan,” kata Lu Jiehua, seorang profesor studi populasi di Universitas Peking.

Di China, jumlah warga negara yang berusia 60 atau lebih mencapai 254 juta pada akhir tahun lalu, terhitung 18,1 persen dari populasi.

Jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi 300 juta pada tahun 2025 dan 400 juta pada tahun 2035, memberikan tekanan besar pada kesehatan negara dan sistem perawatan sosial, kata para ahli demografi.

Sedangkan berdasarkan tren saat ini, jumlah penduduk usia kerja bisa turun hingga 200 juta pada tahun 2050.

Terlepas dari pelonggaran kebijakan satu anak pada 2016, jumlah kelahiran hidup per 1.000 orang turun ke rekor terendah 10,48 tahun lalu, turun dari 10,94 pada 2018.

Kebijakan yang bertujuan untuk menekan pertumbuhan penduduk harus diganti dengan sistem yang dirancang untuk meningkatkan kesuburan, kata Legal Daily, mengutip pakar pemerintah.

“Untuk secara proaktif mengatasi populasi yang menua, langkah-langkah mendesak diperlukan untuk mereformasi kebijakan keluarga berencana negara kami dan membebaskan kesuburan,” kata Zheng Bingwen, seorang ahli di Akademi Ilmu Sosial China.

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan