KPK Akan Periksa Nazaruddin dan 2 Adiknya Terkait Suap Bowo Sidik

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan terhadap mantan Bendahara Umum (Bendum) Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin dan dua adiknya, Muhammad Nasir dan Muhajidin Nur Hasim.

Namun, ketiganya tak bisa memenuhi pemeriksaan penyidik dalam kasus dugaan suap dan gratifikasi anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Golkar Bowo Sidik Pangarso (BSP). Ketiganya sepatutnya diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Indung, anak buah Bowo Sidik di PT Inersia.

Muat Lebih

"KPK telah melakukan pemanggilan terhadap tiga saksi untuk tersangka IND (Indung) untuk mendalami informasi terkait proses penganggaran DAK dan sumber dana gratifikasi ke BSP," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019).

Febri mengatakan, Muhammad Nazaruddin, dijadwalkan pemeriksaan sebagai saksi pada 9 Juli 2019 di Lapas Sukamiskin Bandung. Tetapi Nazar beralasan sakit dan tidak jadi diperiksa.

"Pemeriksaan akan dijadwal ulang," kata Febri.

Sementara, Muhammad Nasir, dipanggil sebagai saksi pada 1 Juli 2019, namun mangkir. Pemeriksaan Nasir pun akan dijadwalkan kembali.

Begitu juga dengan Muhajidin Nur Hasyim yang mangkir dari pemeriksaan pada 5 Juli 2019. Padahal, surat pemanggilan sudah diterima oleh Nasir.

"KPK melakukan pemanggilan kedua untuk jadwal pemeriksaan Senin, 15 Juli 2019. Kami ingatkan agar saksi hadir memenuhi kewajiban hukum ini," kata Febri.2 dari 3 halaman

Kasus Bowo Sidik Pangarso

Bowo Sidik Pangarso
Tersangka kasus dugaan suap distribusi pupuk Bowo Sidik Pangarso tiba untuk menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Selasa (9/4). Mantan anggota DPR dari Fraksi Golkar tersebut menjalani pemeriksaan lanjutan dalam kasus dugaan suap distribusi pupuk dengan kapal. (Dailymail.co.id/Dwi Narwoko)

Sebelumnya, KPK menetapkan anggota Komisi VI DPR Fraksi Golkar Bowo Sidik Pangarso sebagai tersangka kasus dugaan suap jasa pengangkutan antara PT Humpuss Transportasi Kimia dengan PT Pupuk Indonesia Logistik (Pilog).

Selain Bowo, KPK juga menjerat dua orang lainnya, yakni Marketing Manager PT Humpuss Transportasi Kimia (PT HTK) Asty Winasti, dan pegawai PT Inersia bernama Indung.

KPK menduga ada pemberian dan penerimaan hadiah atau janji terkait kerja sama pengangkutan bidang pelayaran menggunakan kapal PT HTK tersebut.

Dalam perkara ini, Bowo Sidik diduga meminta fee kepada PT Humpuss Transportasi Kimia atas biaya angkut yang diterima sejumlah USD 2 per metric ton. Diduga, Bowo Sidik telah menerima suap sebanyak tujuh kali dari PT Humpuss.

Total, uang suap dan gratifikasi yang diterima Bowo Sidik dari PT Humpuss maupun pihak lainnya yakni sekitar Rp 8 miliar. Uang tersebut dikumpulkan Bowo untuk melakukan serangan fajar di Pemilu 2019.3 dari 3 halaman

Dailymail.co.id | Daily Mail Online:

Bowo Sidik kembali membuat pengakuan mengejutkan. Ia mengaku sumber uang dalam amplop salah satunya dari seorang Menteri Kabinet Kerja.

Pos terkait