Janji Kampanye PM Israel Caplok Lembah Yordan Dikecam Dunia

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta – Demi memenangkan pemilu pada 17 September, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengeluarkan janji kontroversial. Ia akan menganeksasi atau ambil paksa wilayah Lembah Yordan dan Laut Mati utara.

Janji Netanyahu langsung menuai kecaman keras dari Palestina, negara-negara Arab, PBB dan Uni Eropa.

Muat Lebih

Dalam pidatonya, Netanyahu berjanji akan bergerak untuk mencaplok lembah strategis, yang menyumbang sekitar sepertiga dari Tepi Barat yang diduduki, jika dia memenangkan pemilu.

Dia juga menegaskan kembali niatnya untuk mencaplok permukiman Israel di Tepi Barat yang lebih luas. Secara bersamaan, langkah-langkah itu pada dasarnya dapat menghancurkan harapan yang tersisa dalam solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina.

“Langkah-langkah seperti itu, jika diterapkan, akan merupakan pelanggaran serius terhadap hukum internasional,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric, seperti dilansir AFP, Jumat (13/9/2019).

“Mereka akan menghancurkan potensi menghidupkan kembali perundingan dan perdamaian regional, sementara sangat merusak kelangsungan solusi dua-Negara.”

Pernyataan Uni Eropa menggemakan keberatan PBB, menambahkan bahwa rencana itu merupakan ancaman bagi “prospek perdamaian abadi”.

Para pemimpin Palestina mengatakan Netanyahu menghancurkan harapan untuk perdamaian, sementara pejabat senior Hanan Ashrawi mengatakan rencana itu “lebih buruk daripada apartheid”.

Juru Bicara Jordan, Atef al-Tarawneh, mengatakan janji Netanyahu dapat menempatkan perjanjian damai 1994 antara kedua tetangga “dipertaruhkan”.

Lawan utama Netanyahu dalam pemilihan, aliansi sentris Biru dan Putih, bersama dengan yang lain menyebut pengumuman itu sebagai upaya nyata untuk memenangkan suara nasionalis sayap kanan, yang akan menjadi kunci bagi partai perdana menteri.

Pemimpin Biru dan Putih Benny Gantz sebelumnya berbicara tentang Lembah Yordan yang tersisa di bawah kendali Israel selamanya, tetapi ia menyebut pengumuman Netanyahu sebagai “deklarasi kosong” yang tidak akan berarti apa-apa.

Hamas Serang Israel

PM Israel Benjamin Netanyahu memberi sambutan saat peresmian Kedubes Guatemala di Yerusalem, Rabu (16/5). Netanyahu menyebut peresmian tersebut adalah tepat karena Guatemala menjadi negara kedua yang mengakui Israel pada 1948. (Ronen Zvulun/Pool via AP)

Politikus dari partai-partai kecil di sayap kanan yang bersaing dengan Netanyahu untuk mendapatkan suara menyebut janji mencaplok wilayah Jordan sudah terlambat.

“Mengapa berbicara tentang pencaplokan satu minggu sebelum pemilihan ketika pemerintah dapat memutuskan untuk menerapkannya saat diinginkan, dan bahkan hari ini?” tanya Menteri Transportasi Bezalel Smotrich, bagian dari aliansi kanan-kiri Yamina dalam pemilihan mendatang.

Namun Dewan Yesha, sebuah organisasi payung untuk permukiman Israel di Tepi Barat, mengatakan itu adalah “peristiwa bersejarah”. Pengumuman Netanyahu hanyalah awal dari malam yang menegangkan.

Pada Selasa malam, Netanyahu tergesa-gesa keluar panggung kampanye ketika peringatan sirene tentang roket yang masuk berkobar di kota selatan Ashdod.

Kedua roket yang diluncurkan dari Gaza ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara Iron Dome Israel, dan Netanyahu kemudian kembali ke panggung setelah semuanya beres, dengan mengatakan Hamas takut dia memenangkan pemilihan.

Israel kemudian membom posisi Hamas di Gaza sebagai serangan balasan. Tidak ada korban dalam peristiwa itu.

Pada Rabu, tiga roket ditembakkan kembali ke Israel dari Gaza, dan satu tank Israel membalas dengan menyerang dua pos Hamas. Tidak ada laporan korban.

Tak Mencakup Kota-Kota Palestina

PM Israel Benjamin Netanyahu menunjukkan peta Timur Tengah saat diskusi panel di Konferensi Keamanan Munich (18/2). (AFP/ MSC Munich Security Conference / Lennart Preiss)

Lembah Jordan menyumbang sekitar sepertiga dari Tepi Barat dan politikus sayap kanan Israel telah lama memandang daerah strategis itu sebagai bagian dari wilayah yang tidak akan pernah mereka tinggalkan.

Permukiman Israel terletak pada wilayah yang dikenal sebagai Area C Tepi Barat, yang menyumbang sekitar 60 persen wilayah, termasuk sebagian besar Lembah Jordan.

Netanyahu mengatakan, rencana pencaplokannya tidak akan mencakup kota-kota Palestina, seperti Jericho Lembah Jordan, meskipun itu akan dikelilingi wilayah Israel.

Israel menduduki Tepi Barat dalam Perang Enam Hari tahun 1967 dalam suatu langkah yang tidak pernah diakui masyarakat internasional.

Permukiman-permukimannya dianggap ilegal di bawah hukum internasional dan batu sandungan utama bagi perdamaian karena dibangun di atas tanah yang dilihat orang Palestina sebagai bagian dari negara masa depan mereka.

Israel mengatakan Lembah Yordan sangat penting untuk keamanannya.

Dailymail.co.id | Daily Mail Online:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan