Dua Polisi Gadungan Perkosa Gadis di Depan Pacarnya

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Pekanbaru- Sabtu tengah malam, 18 Mei 2019, menjadi hari tak terlupakan bagi gadis berinisial R yang tinggal di Kabupaten Rokan Hulu, Riau. Perempuan berusia 19 tahun itu mengalami kekerasan seksual dari dua pria berpistol yang mengaku sebagai polisi.

Sang pacar berinisial D yang mendampingi pada malam itu tak bisa berbuat banyak. Diancam akan dibunuh, D hanya pasrah melihat kekasihnya diperkosa dua pelaku yang sudah sering mencuri sepeda motor.

Muat Lebih

Menurut Kapolres Rokan Hulu Ajun Komisaris Besar Muhammad Hasyim Risahondua SIK, sepeda motor korban juga dilarikan pelaku usai berbuat tak senonoh. Kedua pelaku sudah ditangkap setelah sebulan diburu polisi.

“Jadi ada dua perkara, pencurian dengan kekerasan dan kekerasan seksual,” sebut Hasyim kepada Dailymail.co.id, Jumat (14/6/2019).

  • Jaksa Tuntut Bahar bin Smith 6 Tahun Penjara
  • Viral Video Mesum Pelajar dalam Kelas di Bulukumba
  • Tragis, Pria di Lumajang Gadaikan Istri Sampai Terjerat Kasus Pembunuhan

Hasyim menjelaskan, kejadian bermula ketika korban dan pacarnya berkeliling kampung memakai sepeda motor pada 18 Mei 2019 malam. Tak lama kemudian, hujan deras turun dan sepasang sejoli ini berteduh di sebuah bengkel.

Begitu hujan reda, keduanya berniat meninggalkan bengkel menuju rumah. Kala itulah, datang dua pria memakai sepeda motor dan menuduh keduanya telah berbuat mesum di lokasi tersebut.

“Keduanya mengaku polisi dan memperlihatkan benda seperti senjata api. Pelaku mengancam dan meminta korban serta pacarnya ikut,” jelas Hasyim.

Kedua pelaku menggiring korban dan pacarnya ke semak-semak. Di sana, pacar korban diikat dan diminta untuk tidak berteriak kalau masih ingin hidup. Saat itulah korban mendapat kekerasan seksual.

Pacar korban sempat berteriak, lalu dipukul langsung oleh pelaku. Mulutnya lalu disumpal agar tidak berteriak lagi. Usai melakukan perbuatan bejatnya, kedua pelaku kabur membawa sepeda motor milik pacar korban.

“Setelah kejadian ini, korban melapor ke polisi. Penyidik langsung mengumpulkan bukti dan pelaku sudah ditangkap,” kata Hasyim.

Menurut Hasyim, pelaku pada 8 Juni 2019 juga mengaku merampas sepeda motor warga lainnya di Kabupaten Rokan Hulu. Hal itu diakui pelaku setelah diinterogasi penyidik.

Simak juga video pilihan berikut ini:

Kasus pembunuhan salah sasaran di Lumajang berbuntut panjang. Hari Jumat (14/6) polisi memanggil istri tersangka yang 'digadaikan' untuk dimintai keterangan.

Pos terkait