BMKG Beberkan Penyebab Gempa Magnitudo 7,2 di Maluku Utara

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) membeberkan penyebab gempa yang terjadi di wilayah Halmahera Selatan, Maluku Utara pada Minggu (14/7/2019) pukul 16.10 WIB.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi dangkal akibat aktivitas sesar sorong-bacan,” kata Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami, Daryono dalam keterangan tertulis.

Muat Lebih

Dia menyatakan, berdasarkan hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan, gempa tersebut dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan dari struktur sesar mendatar. Hasil pemodelan menunjukkan gempa tersebut tidak berpotensi tsunami.

“Hingga pukul 17.00 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan 7 kali aktivitas gempabumi susulan (aftershock) dengan magnitudo di atas 5 sebanyak 5 kali dan 2 kali magnitudo di bawah 5,” jelasnya.

Sebelumnya, Gempa magnitudo 7,2 mengguncang wilayah Maluku Utara dan berpusat di 62 km Timur Laut Kota Labuha. Gempa terasa hingga di pusat Kota Ternate. Warga yang berada di dalam pusat perbelanjaan berlarian menyelamatkan diri dari gempa tersebut.

2 dari 3 halaman

Lari ke Daratan Tinggi

Pengataman Dailymail.co.id, Minggu (14/7/2019), sebagian besar warga di pesisir pusat kota berjuluk Bahari Berkesan itu panik dan menyelamatkan diri ke dataran tinggi usai diguncang gempa.

Nuryati Ahmad, salah satu warga Ternate, mengatakan dirinya mencari tempat aman di dataran ketinggian karena ada informasi adanya air laut di pesisir pantai yang surut.

“Tadi pas jalan, ada warga berlarian bilang air naik. Makanya langsung lari ke sini,” katanya, di lokasi Puncak Gomayou, Ternate, Minggu malam.

Ia mengatakan akan kembali ke rumah untuk mengecek kembali wilayah pesisir.

“Ini mau kembali ke rumah. Karena dari petugas BPBD bilang tidak ada tsunami,” tambahnya.

3 dari 3 halaman

Dailymail.co.id | Daily Mail Online:

Gempa bermagnitudo 7,2 SR mengguncang wilayah Maluku Utara dan berpusat di 62 km timur laut Labuha. Gempa terasa hingga di pusat kota Ternate. Warga di pusat perbelanjaan berlarian menyelamatkan diri dari bencana.

Pos terkait