5 Manfaat Konsumsi Makanan Fermentasi, Bisa Lancarkan Pencernaan

  • Whatsapp

Dailymail.co.id, Jakarta Jika Anda menggemari keju, tempe, kimchi, tape, yogurt, bir atau anggur, maka Anda sudah terbiasa dengan makanan fermentasi. Fermentasi adalah cara untuk megawetkan makanan yang telah dipraktikkan oleh sebagian besar budaya selama ribuan tahun.

  • VIDEO: Roti Dari Serangga Sedang Dikembangkan di Korea
  • Jenis Makanan yang Perlu Dikonsumsi Setelah Keracunan, Pulihkan Tubuh dengan Cepat
  • 10 Makanan yang Secara Alami Kaya Enzim Pencernaan, Lancarkan Metabolisme

Proses ini membantu mempertahankan nutrisi dan mencegah pembusukan. Makanan yang difermentasi biasanya memiliki rasa yang kuat dan menyengat.

Muat Lebih

Fermentasi adalah proses alami di mana mikroorganisme seperti ragi dan bakteri mengubah karbohidrat seperti pati dan gula menjadi alkohol atau asam. Alkohol atau asam bertindak sebagai pengawet alami dan memberikan rasa yang kuat dan kekenyalan pada makanan yang difermentasi.

Fermentasi juga mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan, yang dikenal sebagai probiotik. Probiotik telah terbukti meningkatkan fungsi kekebalan tubuh serta kesehatan pencernaan dan jantung. Sejumlah manfaat kesehatan dikaitkan dengan makanan fermentasi. Faktanya, makanan fermentasi seringkali lebih bergizi dari jenis makanan lainnya.

Berikut manfaat makanan fermentasi yang berhasil Dailymail.co.id lansir dari berbagai sumber, Jumat(14/6/2019).

2 dari 7 halaman

Kekuatan Probiotik

Kesegaran Yogurt Praktis Kaya Rasa untuk Kaum Urban yang Sibuk
Yogurt (iStockphoto)

Makanan fermentasi membantu mengembalikan keseimbangan bakteri yang tepat di usus. Sebagian besar probiotik merupakan bagian dari kelompok bakteri penghasil asam laktat yang dapat ditemukan dalam yogurt, susu fermentasi dan makanan fermentasi lainnya.

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam “Journal of Applied Microbiology” pada Juni 2006 mencatat bahwa konsumsi makanan yang mengandung bakteri asam laktat dapat meningkatkan kesehatan saluran usus, meningkatkan bioavailabilitas nutrisi, mengurangi gejala intoleransi laktosa dan mengurangi prevalensi alergi pada orang yang berisiko.

3 dari 7 halaman

Kesehatan jantung

Ilustrasi Kesehatan Jantung
Ilustrasi Kesehatan Jantung

Meskipun kebanyakan orang mengaitkan konsumsi susu dengan risiko penyakit jantung koroner, beberapa produk susu fermentasi sebenarnya mengandung sifat-sifat yang menyehatkan jantung.

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam “Current Opinion in Lipidology” pada bulan Februari 2006 mencatat bahwa ada bukti bahwa produk susu fermentasi memiliki efek menurunkan tekanan darah tinggi yang dikenal sebagai hipertensi.

Artikel tersebut mendesak pemeriksaan lebih lanjut dari efek keju pada faktor risiko penyakit jantung koroner. Makanan fermentasi telah dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah. Probiotik juga dapat menurunkan tekanan darah dan membantu menurunkan kolesterol LDL buruk.

4 dari 7 halaman

Meningkatkan sistem imun

[Bintang] Manfaat puasa
kekebalan tubuh meningkat. (sumber foto: reenworldstore.net)

Dilansir dari Live Strong, mengonsumsi makanan fermentasi membuat usus terhindar terhadap penyakit usus dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Kefir misalnya, minuman asam dan kental yang dibuat dengan memfermentasi susu dengan biji-bijian tertentu ini tidak hanya mudah dicerna tetapi juga membantu menjajah usus dengan mikroorganisme bermanfaat yang membantu menjaga respon imun yang sehat.

Menurut United Nations University, kefir telah digunakan dalam pengobatan tuberkulosis, kanker dan tuberkulosis paru. Dilansir dari Healthline, karena kandungan probiotiknya yang tinggi, makanan fermentasi dapat meningkatkan sistem kekebalan Anda dan mengurangi risiko infeksi seperti flu.

Selain itu, banyak makanan fermentasi kaya akan vitamin C, zat besi, dan seng yang semuanya terbukti berkontribusi pada sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat. Mengkonsumsi makanan kaya probiotik juga dapat membantu Anda pulih lebih cepat ketika sakit.

5 dari 7 halaman

Meningkatkan Kesehatan Pencernaan

Manfaat Kacang Polong
Menyehatkan Sistem Pencernaan / Sumber: iStockphoto

Dilansir dari Healthline, probiotik yang diproduksi selama fermentasi dapat membantu mengembalikan keseimbangan bakteri ramah dalam usus Anda dan dapat meringankan beberapa masalah pencernaan.

Bukti menunjukkan bahwa probiotik dapat mengurangi gejala yang tidak nyaman dari sindrom iritasi usus besar (IBS), gangguan pencernaan yang umum. Satu studi 6 minggu pada 274 orang dewasa dengan IBS menemukan bahwa mengonsumsi 4,4 ons (125 gram) susu fermentasi seperti yogurt setiap hari meningkatkan gejala IBS, termasuk frekuensi kembung dan feses.

Terlebih lagi, makanan fermentasi juga dapat mengurangi keparahan diare, kembung, gas, dan sembelit. Karena alasan ini, menambahkan makanan fermentasi ke dalam makanan Anda mungkin berguna jika Anda secara teratur mengalami masalah usus.

6 dari 7 halaman

Makanan lebih mudah dicerna

buah dan sayur dimakan mentah
Makanan lebih mudah dicerna/Copyright shutterstock.com

Fermentasi membantu memecah nutrisi dalam makanan, membuatnya lebih mudah dicerna. Sebagai contoh, laktosa atau gula alami dalam susu dipecah selama fermentasi menjadi gula yang lebih sederhana yaitu glukosa dan galaktosa.

Akibatnya, orang-orang dengan intoleransi laktosa umumnya dapat makan susu fermentasi yang baik seperti kefir dan yogurt. Ditambah lagi, fermentasi membantu memecah dan menghancurkan antinutrien seperti fitat dan lektin yang merupakan senyawa yang ditemukan dalam biji, dan kacang-kacangan.

Oleh karena itu, mengonsumsi kacang atau legum yang difermentasi seperti tempe meningkatkan penyerapan nutrisi bermanfaat, menjadikannya lebih bergizi daripada alternatif yang tidak difermentasi.

7 dari 7 halaman

Keamanan dan efek samping makanan fermentasi

Tempe
Ilustrasi tempe. (Wikimiedia/Creative Commons)

Menurut Healthline, makanan fermentasi dianggap aman bagi kebanyakan orang. Namun, beberapa orang mungkin mengalami efek samping. Karena kandungan probiotik makanan fermentasi yang tinggi, efek samping yang paling umum adalah peningkatan awal dan sementara dalam gas dan kembung.

Gejala-gejala ini mungkin lebih buruk setelah mengonsumsi makanan fermentasi yang kaya serat, seperti kimchi dan asinan kubis. Penting juga untuk dicatat bahwa tidak semua makanan fermentasi dibuat sama.

Beberapa produk mungkin mengandung tambahan gula, garam, dan lemak sehingga penting untuk membaca label nutrisi untuk memastikan Anda membuat pilihan yang sehat.

Jika memfermentasi di rumah, pastikan Anda mengikuti resep dengan cermat untuk tujuan keamanan. Suhu yang tidak tepat, waktu fermentasi, atau peralatan yang tidak steril dapat menyebabkan makanan rusak, sehingga tidak aman untuk dimakan.

Sebuah penelitian menunjukkan banyak manfaat makanan fermentasi, ada beberapa kekhawatiran. Sebuah artikel yang diterbitkan dalam “Cancer Science” pada Januari 2011 menunjukkan meta-analisis laporan tentang efek makan makanan kedelai fermentasi dan non-fermentasi pada risiko mengembangkan kanker lambung.

Studi ini mengungkapkan bahwa asupan tinggi makanan kedelai fermentasi secara signifikan terkait dengan peningkatan risiko kanker lambung.

Pos terkait